Facebook
 
 

15.01.202111:35 Tinjauan Analisis Forex: Pasar ragu jika langkah stimulus Biden akan sepenuhnya diadopsi oleh Kongres

Bursa-bursa global sangat optimis kemarin di tengah data pasar tenaga kerja AS yang sangat mengecewakan dan rencana Biden untuk program masif baru yang ditujukan untuk membantu ekonomi dan warga AS.

Pada hari Kamis, data mengenai jumlah aplikasi tunjangan pengangguran, yang tidak memuaskan, dirilis. Aplikasi naik 965.000 pada pekan lalu, mencatatkan pertumbuhan rekor sejak Agustus tahun lalu. Pada waktu yang sama, jumlah aplikasi untuk periode peninjauan sebelumnya turun 784.000 dibandingkan dengan perkiraan sebesar 795.000.

Terkait berita ini, bursa saham Amerika dan Eropa mulai turun karena kekhawatiran bahwa permasalahan pasar buruh akan terus membebani ekonomi negara. Semua ini, bersama dengan faktor virus corona, menyebabkan kekhawatiran yang luas di kalangan investor. Oleh karena itu, mereka sekarang meragukan kemampuan ekonomi AS serta dunia, untuk pulih dengan cepat pada tahun ini.

Kemarin, presiden terpilih AS, Joe Biden, mengumumkan program berskala besar untuk membantu ekonomi negara dan warganya senilai $1,9 triliun. Ini merupakan peristiwa yang sangat tidak biasa dan secara teori, seharusnya memicu kenaikan tajam permintaan di bursa saham. Namun, ini tidak terjadi. Di satu sisi, hal ini dapat dijelaskan dengan peraturan umum trading "beli berdasarkan ekspektasi dan jual berdasarkan peristiwa", tapi alasan yang diduga ternyata berbeda. Awalnya, tampaknya investor tidak yakin jika jumlah bantuan yang sangat besar tersebut dapat diloloskan oleh Kongres dan ini akan menjadi kekecewaan terbesar. Di sisi lain, pasar sangat yakin jika tidak semua dana bantuan dapat diperoleh dan bahwa ini lebih seperti propaganda dan bukan kenyataan.

Percobaan dolar AS untuk tumbuh di pasar mata uang di tengah gelombang negativitas dihadang oleh komentar Chairman Fed, Jerome Powell, yang menegaskan bahwa perubahan dalam tingkat suku bunga sebaiknya tidak diharapkan dalam waktu dekat. Namun, pertumbuhan kurva yield obligasi pemerintah menandakan bahwa investor ragu akan stabilitas regulator tersebut. Bagaimanapun, data inflasi konsumen yang dirilis awal pekan ini menunjukkan bahwa inflasi naik dan jika proses ini berlanjut, Fed tidak memiliki pilihan selain merevisi pandangannya terhadap arah kebijakan moneter.

Dalam menganalisis situasi pasar, kami yakin bahwa koreksi dapat berlanjut, tapi hanya sampai Kongres memutuskan kebijakan bantuan. Jika kebijakan tersebut disetujui, reversal kenaikan dengan pertumbuhan yang kuat dapat terjadi, tapi jika tidak, maka berpotensi kolaps. Tapi seperti yang mereka katakan, hanya waktu yang dapat menunjukkannya.

Perkiraan hari ini:

Pasangan EUR/USD diperdagangkan di level 1.2130. Breakdown level ini akan memicu penurunan harga ke 1.2080.

Pasangan AUD/USD berkonsolidasi dalam rentang 0.7660-0.7800. Penurunan di bawah 0.7740 dapat memicu penurunan harga lebih lanjut ke batas bawah di 0.7660.

Exchange Rates 15.01.2021 analysis

Exchange Rates 15.01.2021 analysis

*Analisis pasar yang diposting disini dimaksudkan untuk meningkatkan pengetahuan Anda namun tidak untuk memberi instruksi trading.

Pati Gani,
Ahli analisa
InstaForex Group © 2007-2021
Manfaat dari rekomendasi para analis saat ini
Akun trading teratas
Buka akun trading

Tinjauan analitis InstaForex akan membuat Anda menyadari sepenuhnya tren pasar! Sebagai klien InstaForex, Anda dilengkapi dengan sejumlah besar layanan gratis untuk trading yang efisien.

Tidak bisa bicara sekarang?
Tanyakan pertanyaan anda lewat chat.